Cronus: Raja Titan

Kita semua tahu dan suka tuhan-tuhan perkasa yang membentuk klasikpantheon Yunani, tetapi berapa banyak yang diketahui tentang pendahulu mereka, Titans?

Tidak silap dengan Titans yang menyejukkan tulang anime hit Serangan ke atas Titan, dengan penampilan mereka yang mengganggu dan mata yang tidak berjiwa, dewa-dewa kuasa besar ini memerintah dunia selama berabad-abad sebelum dewa Olimpik yang lebih terkenal mengambil alih. Titans wujud sebelum ini Zeus adalah raja.

Seorang tuhan pemakan bayi, patricidal, Cronus memerintah segala-galanya selepas dijatuhkan miliknya bapa dari takhta. Satu generasi trauma berlaku yang berakhir dengan anak bongsu Cronus ( itu Zeus) makan salah seorang isterinya. Secara keseluruhannya, agak sukar untuk memikirkan dunia dalam keadaan tenang dengan semua yang berlaku di Gunung Othrys, kubu Titan.



Bagaimanapun, adalah selamat untuk mengatakan bahawa Cronus (dieja secara alternatif sebagai Kronos, Cronos, atau Chronos) memerintah dengan tangan besi – atau, lebih tepat, rahang besi. Oh, dan bilah yang tidak boleh patah diperbuat daripada logam legenda.

Moyang tuhan-tuhan Yunani ini bertindak sebagai wadah untuk kisah manusia, amaran yang hebat: jangan cuba melarikan diri dari masa, kerana ia tidak dapat dielakkan.

Isi kandungan

Apakah Tuhan Cronus?

Terima kasih kepada kekaburan peranan Titan dalam skema perkara yang lebih besar, Cronus adalah tuhan yang kurang dikenali. Walau bagaimanapun, walaupun hidup dalam bayang-bayang dewa yang lebih dikagumi, dia adalah salah satu tuhan yang paling berpengaruh di luar sana.

Cronus adalah tuhan masa dengan lebih khusus, dia adalah tuhan masa kerana ia dilihat sebagai kuasa yang tidak dapat dihalang dan memakan semua. Konsep ini diwakili dalam mitosnya yang paling terkenal, apabila dia membuat keputusan untuk menelan anak-anaknya - jangan risau, kami akan menyentuh perkara ini kemudian.

Namanya adalah terjemahan literal perkataan Yunani untuk masa, Chronos , dan dia mengawasi perkembangan masa.

Selepas zaman Antikuiti (500 BCE – 336 BCE), Cronus menjadi lebih dilihat sebagai tuhan yang menjaga ketertiban masa – dia menyimpan perkara-perkara dalam kronologi pesanan.

Pada peringkat ini dalam perkembangan dan penggambaran Titan, dia dilihat sebagai watak yang menyeramkan dan menarik nafas di leher anda. Dia lebih dialu-alukan daripada sebelumnya, kerana dialah yang mengekalkan kitaran hidup yang tidak terhitung. Pengaruh Cronus amat dirasai semasa tempoh penanaman dan tempoh perubahan bermusim, yang kedua-duanya menjadikannya penaung yang ideal untuk menuai.

Siapa Cronus?

Selain sebagai dewa masa, Cronus adalah suami kepada kakaknya, Rhea, dewi keibuan, dan bapa dewa Hestia yang terkenal, Poseidon , Demeter , Hades , Hera , dan Zeus dalam mitologi Yunani. Anak-anaknya yang terkenal termasuk tiga orang yang tidak berbelah bahagi Moirai (dikenali juga sebagai Fates) dan centaur yang bijak, Chiron, yang menghabiskan tahun-tahunnya melatih sejumlah pahlawan Yunani yang terkenal.

Walaupun menjadi bapa, suami dan anak yang jahat secara jenayah, pemerintahan Cronus ditandai dengan Zaman Keemasan manusia yang bermata bintang, di mana lelaki tidak mahu apa-apa dan hidup dalam kebahagiaan. Zaman karunia ini berakhir tidak lama selepas Zeus menguasai alam semesta.

Zaman Keemasan Cronus

Untuk beberapa latar belakang yang cepat, Zaman Keemasan adalah tempoh masa apabila manusia pertama mendiami Bumi sebagai ciptaan Cronus. Pada masa yang disepuh ini, manusia tidak tahu kesedihan dan alam berada dalam keadaan teratur. Tidak ada wanita dan tidak ada hierarki atau stratifikasi sosial. Lebih penting lagi, ada lelaki yang taat, dan ada yang diakui - dan sangat dipuji - tuhan.

Menurut penyair Rom yang tidak dapat ditiru, Ovid (43 SM – 18 AD) dalam karyanya Metamorfosis , terdapat empat zaman unik yang sejarah manusia boleh dibahagikan kepada: Zaman Keemasan, Zaman Perak, Zaman Gangsa dan Zaman Besi (zaman di mana Ovid meletakkan dirinya).

Zaman Keemasan di mana Cronus memerintah semasa adalah masa di mana tidak ada hukuman atau ketakutan, dan tidak boleh ada ancaman yang dicetak dalam gangsa, atau orang ramai yang merayu takut akan kata-kata hakimnya, tetapi mereka semua selamat walaupun tanpa kehadiran mana-mana pihak berkuasa.

Daripada ini, kita dapat mengetahui bahawa Zaman Keemasan adalah masa utopia untuk manusia berjalan di sisi Bumi, walaupun keadaannya agak sibuk di syurga. Apa sahaja yang berlaku di tingkat atas tidak mempunyai pengaruh tertentu terhadap perjalanan manusia.

Tambahan pula, Ovid menyatakan bahawa lelaki lebih kurang sama sekali tidak mengetahui perkara-perkara di luar jangkauan, dan tidak mempunyai rasa ingin tahu untuk menemui atau ingin berperang: Pinewood tidak turun di atas ombak yang jelas untuk melihat dunia, selepas dipotong dari pergunungannya, dan manusia tidak tahu apa-apa di luar pantai mereka sendiri. Parit curam masih tidak mengelilingi bandar.

Malangnya - atau nasib baik - semuanya berubah apabila dewa guruh menyerang.

Apakah Titan dalam Mitologi Yunani?

Mengikut piawaian Yunani kuno, Titan digambarkan sebagai salah satu daripada dua belas anak dewa purba yang dikenali sebagai Uranus (langit) dan Gaia (Bumi). Mereka adalah satu set dewa Yunani yang dikenal pasti melalui kuasa dan saiznya yang besar, yang dilahirkan secara langsung daripada tuhan primordial yang maha kuasa dan sentiasa ada.

Dewa-dewa primordial itu sendiri boleh digambarkan sebagai generasi pertama tuhan-tuhan Yunani, yang merangkumi kuasa dan asas semula jadi seperti bumi, langit, malam, dan siang. Orang Yunani kuno percaya bahawa semua tuhan-tuhan purba datang dari keadaan primal yang dipanggil huru hara : atau, kekosongan yang jauh dari apa-apa.

Jadi, Titans adalah masalah besar.

Walaupun, tidak seperti Titan yang kasar dan berniat jahat yang diperkatakan hari ini, Titan adalah agak serupa dengan keturunan ketuhanan mereka. Gelaran Titan pada asasnya adalah cara untuk para sarjana mengklasifikasikan satu generasi dari generasi yang lain dan bertindak sebagai petunjuk jelas tentang kuasa besar mereka.

Bagaimanakah Cronus berkuasa?

Cronus menjadi Raja Alam Semesta oleh seorang yang baik, kuno Pemberontakan .

Dan oleh Pemberontakan , kami maksudkan Cronus memotong ahli bapanya sendiri atas arahan ibu tersayangnya. Klasik!

Anda lihat, Uranus membuat kesilapan kerana mendapat sisi buruk Gaia. Dia memenjarakan anak-anak mereka yang lain, Hecatoncheires dan Cyclopes yang besar, di alam abyssal Tartarus. Jadi, Gaia memohon anak lelaki Titannya - Oceanus, Coeus, Crius, Hyperion, Iapetus, dan Cronus - untuk menggulingkan bapa mereka.

Hanya Cronus, anak bongsunya, yang sanggup melaksanakan tugas itu. Seperti yang ditakdirkan, Cronus muda sudah mendidih dengan rasa cemburu terhadap kuasa agung ayahnya dan gatal untuk mendapatkannya.

Jadi, Gaia menyusun rancangan seperti ini: apabila Uranus akan bertemu dengannya secara peribadi, Cronus akan melompat keluar dan menyerang bapanya. Cemerlang, sungguh. Walau bagaimanapun, mula-mula dia perlu memberikan anak mereka senjata yang sesuai dengan perampas yang saleh - tidak ada pedang keluli biasa yang akan dilakukan. Dan, Cronus tidak boleh keluar dengan penumbuk kosong berayun di Uranus.

Masuklah sabit adamantine, yang kemudiannya akan menjadi senjata tandatangan Cronus. Logam yang tidak boleh dipecahkan dirujuk dalam pelbagai legenda Yunani, yang telah menjadikan rantai penghukum Prometheus dan pintu gerbang Tartarus yang menjulang tinggi. Penggunaan adamantine dalam peningkatan kuasa Cronus menyentuh rumah betapa bertekad dia dan Gaia dalam menggulingkan raja tua itu.

Cronus Menyerang Bapanya

Cronus menyerang bapanya, Uranus

Apabila ia datang kepada perniagaan dan Uranus bertemu dengan Gaia pada waktu malam, Cronus menyerang bapanya dan mengebiri dia tanpa teragak-agak. Dia melakukannya dengan mudah, dengan berkesan menanamkan ketakutan yang baru ditemui dalam diri saudara lelakinya dan menghantar mesej yang jelas: lakukan bukan lintas saya. Sekarang, ulama berhujah tentang apa yang berlaku seterusnya. Ia diperdebatkan sama ada Cronus membunuh Uranus, jika Uranus melarikan diri dari dunia sepenuhnya, atau jika Uranus melarikan diri ke Itali tetapi, yang pasti selepas menghantar Uranus, Cronus merampas kuasa.

Perkara seterusnya yang diketahui oleh alam semesta, Cronus berkahwin dengan kakaknya, dewi kesuburan Rhea, dan manusia memasuki Zaman Keemasan yang mulia.

Pada satu ketika semasa rampasan kuasa, Cronus sebenarnya membebaskan Hecatonchires dan Cyclopes dari Tartarus. Dia memerlukan tenaga manusia, dan dia telah berjanji kepada ibunya. Namun, serahkan kepada Cronus untuk menepati janji tersebut.

Apa-apa jenis kebebasan yang diberikan kepada gergasi seratus tangan dan bermata satu itu tidak lama.

Daripada membenarkan adik-beradiknya yang tidak dibintangi kebebasan mutlak, Cronus memenjarakan mereka semula di Tartarus sebaik sahaja takhtanya terjamin (pilihan yang akan kembali menghantuinya kemudian). Untuk menambah penghinaan kepada kecederaan, Cronus menyuruh mereka terus dikawal oleh naga penyembur racun, Campe, seolah-olah sel penjara adamantine yang tidak dapat dipecahkan tidak mencukupi. Adalah selamat untuk mengatakan bahawa pada ketika ini, Cronus tahu apa kemusnahan yang mampu dilakukan oleh adik-beradiknya.

Pemenjaraan semula Hecatonchires dan Cyclopes yang tidak disengajakan mungkin menyebabkan Gaia membantu Rhea di kemudian hari, apabila dewi yang bermasalah datang kepadanya bimbang tentang selera suaminya untuk bayi mereka yang baru lahir.

Cronus dan Anak-anaknya

ya. Dalam semua mitos yang masih hidup, Cronus lakukan makan anak-anak dia dengan kakaknya, Rhea. Ia telah menjadi subjek lukisan yang menakutkan dan patung-patung yang mengganggu, termasuk Zuhal Menelan Anaknya oleh pelukis Romantik Sepanyol Francisco Goya.

Sebenarnya, mitos ini sangat terkenal sehinggakan sebuah patung masuk ke dalam permainan video popular Assassin’s Creed: Odyssey , di mana ia didirikan secara fiksyen di tempat perlindungan kehidupan sebenar Elis di Greece Barat.

Dalam semua penggambaran yang merangkumi, Cronus bersempadan dengan raksasa, membaham anak-anaknya secara sembarangan dan dengan cara yang gila.

Oh ya, mereka seteruk bunyinya. Jika anda berasa mual, mereka mungkin akan membuatkan anda berasa lebih teruk.

Ia sebenarnya mitos yang paling banyak bercakap tentang betapa paranoid Cronus terhadap kestabilan pemerintahannya. Dia menggulingkan bapanya sendiri dengan agak mudah selepas Gaia mencipta sabit adamantine - ia tidak akan terlalu mengada-ada untuk Cronus untuk berfikir bahawa anak lelaki atau anak perempuannya sendiri mampu menggulingkannya juga.

Pada nota itu, perkara makan bayi ini bermula apabila Gaia mempunyai ramalan: bahawa suatu hari nanti, anak-anak Cronus akan menggulingkannya seperti dia melakukan bapanya sendiri. Selepas pendedahan itu, ketakutan menyelubungi Cronus. Dia menjadi tidak dapat dihubungi.

Kemudian, seperti yang dilakukan oleh seorang yang sangat prihatin dengan keadaan dinasti mereka, Cronus mengambil untuk memakan setiap anak-anaknya dan Rhea semasa mereka dilahirkan - iaitu, sehingga anak keenam. Pada masa itu, dia secara tidak sedar telah memakan batu yang dibalut dengan kain lampin.

Kronus dan Batu

Seperti ceritanya, setelah dia mengira terlalu banyak bendera merah, Rhea mencari Gaia dan bimbingannya yang bijak. Gaia mencadangkan agar Rhea memberi Cronus batu untuk dimakan dan bukannya anak yang bakal dilahirkannya. Ini adalah nasihat yang baik, secara semula jadi, dan datangnya omphalos batu.

Menjadi perkataan Yunani untuk pusat , omphalos adalah nama yang digunakan untuk merujuk kepada batu yang ditelan oleh Cronus sebagai ganti anak bongsunya.

Kebanyakan mitos menunjukkan bahawa omphalo adalah gunung Agia Dynati yang tinggi, 3,711 kaki di Kefalonia, Greece. Sebagai alternatif, omphalo yang dimakan Cronus juga boleh dikaitkan dengan Batu Omphalos Delphic, batu marmar berbentuk bujur yang bermula sejak 330 SM.

Batu berukir ini diletakkan untuk menunjukkan pusat Bumi atas perintah Zeus dan digunakan oleh Oracles of Delphi sebagai talian hotline kepada tuhan-tuhan Yunani itu sendiri.

Akibatnya, satu-satunya isu yang dihadapi ialah kerana batu tidak sungguh sama seperti bayi baru lahir yang paling besar, Rhea terpaksa memikirkan cara untuk menipu suaminya supaya memakannya.

Orang Yunani purba kemudian percaya bahawa dewi hamil itu terletak di Crete sebelum kelahiran. Di sana di Gua Idaean di Gunung Ida - gunung tertinggi di Crete - bahawa Rhea mengerahkan kumpulan puak yang dikenali sebagai Kouretes untuk membuat banyak bunyi untuk menenggelamkan tangisan anak keenam dan bayinya, Zeus, sebaik sahaja dia dilahirkan. Peristiwa ini diingati dalam salah satu puisi Orphic yang didedikasikan untuk Rhea, di mana dia digambarkan sebagai pukulan gendang, panik, seorang mien yang hebat.

Seterusnya, Rhea menyerahkan kepada Cronus bayi rock yang tidak mencurigakan ini dan raja yang kenyang itu bukan seorang yang bijak. Di tempat kelahiran Zeus di Gunung Ida, dewa muda itu dibesarkan di bawah hidung bapanya yang haus kuasa, Cronus.

Sesungguhnya, sejauh mana Rhea menyembunyikan kewujudan Zeus adalah melampau tetapi perlu. Lebih daripada mempunyai ramalan untuk dipenuhi, dia mahu anaknya mempunyai peluang yang adil dalam hidup: konsep yang dicuri Cronus daripadanya.

Jadi, Zeus dibesarkan dalam kesamaran oleh bidadari di bawah bimbingan Gaia sehingga dia cukup dewasa untuk menjadi pembawa cawan untuk Cronus dan...begitulah cara Cronus makan batu yang dibalut dengan kain lampin.

Bagaimanakah Kanak-kanak itu keluar dari Cronus?

Selepas makan apa yang dia fikir adalah anaknya sendiri, pemerintahan Cronus kembali kepada pengaturcaraan yang dijadualkan secara tetap. Dia dan seluruh Titans hidup aman selama bertahun-tahun sehingga isterinya meyakinkannya untuk mengambil seorang lelaki muda sebagai pembawa cawannya.

Dari segi sejarah, seorang pembawa cawan adalah pangkat tinggi untuk dipegang di mahkamah diraja. Pembawa diberi kepercayaan untuk menjaga cawan raja daripada racun dan kadang-kadang dikehendaki menguji minuman itu sebelum menghidangkannya. Ini bermakna bahawa Cronus secara mutlak mempercayai Zeus dengan hidupnya, yang mengatakan banyak perkara sejak lelaki itu hampir taksub untuk menjaga mahkotanya.

Sekarang, sama ada kepercayaan itu datang dari Rhea sangat sokongan vokal tuhan muda atau oleh Cronus sendiri - walaupun miskin - hakim watak, Zeus menjadi sebahagian daripada lingkaran dalaman bapanya yang terasing dengan cepat.

Zeus tahu tentang keturunannya. Ia bukan fakta yang dia tidak tahu. Lebih daripada itu, dia tahu adik-beradiknya terperangkap dalam usus bapa mereka, yang sudah lama dewasa dan bersedia untuk membebaskan diri.

Secara kebetulan, Oceanid Metis, anak perempuan Oceanus dan Tethys, telah membawa Zeus dan mengagumi cita-citanya. Dia menasihatinya supaya tidak mencabar raja yang sudah tua tanpa sekutu yang kuat. Lebih kurang, satu-satu dengan Cronus adalah misi bunuh diri. Oleh itu, Metis memberi Zeus beberapa mustard untuk dicampur dalam wain raja mudah-mudahan memaksa Cronus membuang anak-anaknya yang lain.

Akhirnya, apa yang berlaku seterusnya menjadikan salah satu cerita pesta makan malam paling gila: apabila Zeus menyerahkan ramuan itu kepada Cronus, dia meminum air itu dan kemudian memuntahkan batu omphalos yang ditelannya beberapa tahun lalu. Yikes.

Namun bukan itu.

Seterusnya, dia memuntahkan lima anaknya yang lain. Mengikuti apa yang sepatutnya menjadi salah satu senario bilik melarikan diri yang paling gila, tuhan-tuhan Yunani yang lain ini telah dibimbing untuk selamat oleh Zeus, yang segera menjadi ketua de facto mereka walaupun dia berdiri sebagai bayi sekumpulan itu.

Cronus, yang kini sedar bahawa juru minumannya yang khianat sebenarnya adalah anak lelakinya yang perkasa, Zeus, berteriak untuk berperang. Semua sarung tangan adalah dimatikan , sekali gus memulakan 10 tahun yang dikenali sebagai Titanomachy.

Apakah Titanomachy itu?

Titanomachy - dikenali juga sebagai Perang Titan - berlaku serta-merta selepas Cronus memuntahkan lima anak ilahinya. Sememangnya, lima tuhan yang dibebaskan - Hestia, Hades, Hera, Poseidon, dan Demeter - berpihak kepada adik bongsu mereka, Zeus. Dia adalah yang paling berpengalaman di kalangan mereka semua dan telah membuktikan dirinya lebih daripada mampu memimpin. Sementara itu, majoriti Titan lain (mungkin takut akan kemarahan Cronus) memihak kepada raja yang sedang duduk.

Perlu diperhatikan bahawa Titanesses kekal neutral dalam konflik itu, dan Oceanus dan Prometheus adalah Titan tunggal yang bukan berpihak kepada Cronus. Moreso, Metis, Oceanid yang telah menasihati Zeus mengenai keracunan Cronus, bertindak sebagai ahli majlis perang pembangkang.

Selepas itu, selama 10 tahun penuh kedua-dua generasi itu bertelagah di medan perang bersama sekutu mereka, melemparkan dunia ke tengah-tengah salah satu perselisihan keluarga paling ganas yang pernah ada.

Karya agung penyair Yunani Hesiod Theogony merangkum acara dengan cemerlang:

Laut yang tidak bertepi bergelora dengan hebat di sekelilingnya, dan bumi runtuh dengan kuat...Syurga digoncang dan mengerang, dan Olympus yang tinggi bergoyang dari asasnya di bawah kendalian dewa-dewa yang tidak mati, dan gegaran yang kuat mencapai Tartarus yang malap...kemudian, mereka melancarkan batang mereka yang menyedihkan ke atas satu sama lain, dan jeritan kedua-dua tentera ketika mereka berteriak sampai ke langit berbintang dan mereka bertemu bersama-sama dengan teriakan pertempuran yang hebat.

Pada ketika ini, keadaan menjadi buntu. Kedua-dua pihak telah menghabiskan sumber mereka. Kemudian, masuk Gaia.

Sudah dihormati kerana keupayaan uniknya meramal, Gaia memberitahu Zeus tentang kemenangannya yang akan datang. Tetapi, ada tangkapan. Untuk akhirnya mengalahkan bapanya yang berdosa, Zeus perlu membebaskan keluarganya yang dibuang di Tartarus.

Mengapa Zeus tidak melakukan ini lebih awal, siapa tahu! Ia sudah tentu akan membantu keadaan banyak lebih cepat.

Selepas menerima nasihat yang baik ini, Zeus membebaskan ahli keluarganya yang mempunyai tangan seratus dan bermata satu dari Tartarus dan membunuh naga penjaga penjara, Campe. Nasib baik untuk Zeus, Cyclopes ternyata menjadi tukang besi yang hebat. Mereka terus mencipta halilintar ikonik Zeus, topi keledar Hades yang terkenal, dan trisula tandatangan Poseidon.

Bagi Hecatonchires, mereka boleh berjalan, bernafas lastik beratus-ratus - jika tidak beribu-ribu tahun sebelum lastik adalah sesuatu. Bersama sekutu barunya, Zeus secara mutlak mendapat kelebihan dan tidak lama kemudian dia berjaya menumbangkan Cronus.

Kematian Kronus

Menariknya, walaupun terdapat banyak permusuhan antara Zeus dan bapanya, dia tidak membunuhnya. Potong dia, ya, tetapi bunuh dia?

Tidak!

Ternyata selepas menghancurkan Titan yang lain dan sekutu mereka, Zeus memotong Father Time dan melemparkannya ke dalam lubang Tartarus, tidak pernah melihat matahari lagi: sedikit keadilan puitis untuk Hecatonchires dan Cyclopes. Kemenangan lain datang apabila Hecatonchires didakwa menjaga pintu-pintu ke Tartarus, bertindak sekarang sebagai penjaga penjara kepada bekas penindas mereka.

Kejatuhan Cronus menandakan berakhirnya Zaman Keemasan yang terkenal, dengan pemerintahan Zeus merangkumi seluruh sejarah manusia yang diketahui.

Adakah Cronus Menyebabkan Titanomachy?

Titanomachy boleh dikatakan disebabkan oleh beberapa perkara, tetapi tidak dapat dinafikan bahawa Cronus membawanya ke atas dirinya sendiri. Dia adalah seorang zalim yang berpengalaman pada ketika ini, menakutkan seluruh keluarganya supaya tunduk. Secara sah, siapa yang mahu melangkah kepada lelaki yang mencacatkan ayahnya sendiri tanpa berfikir panjang dan memakan bayinya?

Sudah tentu bukan induk Titan.

Saudara-saudara lelaki Cronus takut akan nasib yang sama seperti Uranus, dan tiada seorang pun daripada saudara perempuannya mempunyai pengaruh yang cukup untuk melakukan banyak perkara dalam cara menyusun barisan lawan. Pendek kata, walaupun Titans mungkin tidak semestinya bersetuju dengan cara pemerintahan Cronus, mereka tidak dapat membawa diri mereka untuk melakukan banyak perkara mengenainya. Dengan cara ini, Zeus adalah sedikit anugerah Tuhan pada masa dia menipu Cronus.

Untuk menangani punca isu secara langsung, Perang Titan disebabkan oleh ketidakstabilan dalam seorang raja yang semakin tua yang berasal dari sangat ketakutan peribadi akan pengkhianatan. Apabila keadaan berantakan di Syurga, diketahui secara meluas bahawa kekurangan keselamatan yang ketara yang menghantui waktu terjaga Cronus adalah akibat langsung daripada keputusannya sendiri. Dia membuat pilihan untuk memakan anak-anaknya. Dia membuat pilihan untuk mengekalkan adik-beradiknya yang lain di Tartarus, dia yang menyerah kepada tekanan yang datang dengan mahkota.

Sehubungan itu, sama ada Zeus akan menggulingkan Cronus atau tidak jika dia tidak menelan adik-beradiknya sudah tentu akan diperdebatkan, tetapi memandangkan perbezaan kuasa yang besar antara kedua-duanya (seperti yang ditangani oleh Metis), apa sahaja rampasan kuasa yang diadakan mungkin tidak berjaya. Ia juga patut ditambah bahawa tidak mungkin untuk Titan yang lain begitu rela menggandakan adik bongsu mereka jika dia tidak meneruskan pemerintahannya seperti yang dia lakukan.

Dikutuk oleh Uranus

Walaupun kita boleh merujuk kepada layanan Cronus yang sangat mengerikan terhadap anak-anaknya atau sebaliknya ramalan Gaia, terdapat kemungkinan bahawa Cronus sebenarnya sumpahan oleh bapanya, Uranus.

Semasa dia difahamkan terhuyung-huyung akibat pengkhianatan dan kepahitan, Uranus mengutuk Cronus dan memberitahunya bahawa dia juga akan melihat kejatuhannya di tangan anak-anaknya sendiri yang dilahirkan oleh Rhea. Sama ada ini hanya angan-angan Uranus atau hanya kebetulan, kita boleh mengatakan dengan pasti bahawa bayangan ini telah mempengaruhi ego Cronus yang melambung.

Apa itu Elysium?

Elysium - dikenali juga sebagai Elysian Fields - adalah kehidupan akhirat yang membahagiakan yang dibangunkan oleh orang Yunani purba sebelum abad ke-8 SM. Dikatakan sebagai padang yang luas dan melimpah di bawah sinar matahari, kehidupan akhirat yang dikenali sebagai Elysium boleh dibandingkan dengan tafsiran Kristian tentang Syurga, di mana orang benar naik selepas kematian mereka.

Konsep kehidupan yang aman selepas kematian ini pada asalnya dianggap sebagai lokasi fizikal yang terdapat di tebing barat Oceanus di hujung Bumi, tetapi lama-kelamaan menjadi banyak - tetapi sebaliknya tidak dapat dicapai - dataran yang digemari oleh para dewa. sekali mereka mati.

Tambahan pula, Elysium dipercayai sebagai alam yang terpisah sepenuhnya dari Dunia Bawah. Ini bermakna Hades tidak mempunyai pengaruh di sana. Sebaliknya, pemerintah telah didakwa sebagai segudang individu yang berbeza dari semasa ke semasa.

Sementara penyair Pindar (518 BCE - 438 BCE) mendakwa Cronus - sejak lama diampuni oleh Zeus - adalah pemerintah Elysian Fields dengan bekas raja dewa Kreta Rhadamanthus sebagai ahli majlis bijaknya, Homer yang terkenal (~928 BCE). ) sebaliknya menyatakan bahawa Rhadamanthus adalah pemerintah sahaja.

Sejujurnya, adalah baik untuk membayangkan bahawa Cronus akhirnya diampuni atas kesalahannya dan bahawa tuhan yang melahap segala-galanya bertukar lembaran baru. Perubahan itu juga akan mengira Cronus sebagai dewa chthonic, sama seperti anaknya, Hades, the dewa dunia bawah tanah , dan menantu perempuannya, Persephone.

Bagaimanakah Kronus Disembah?

Kerana menjadi lambang keburukan besar dalam mitos awal, mungkin mengejutkan untuk mengetahui bahawa Cronus mempunyai sebarang jenis penyembahan beramai-ramai. Malangnya, penjahat mitos yang menelan batu dan memotong kemaluan bapa mereka juga memerlukan sedikit kasih sayang.

Penyembahan Cronus tersebar luas untuk seketika, dengan pemujaannya berpusat di Yunani pra-Hellenic sebelum kehilangan momentum. Akhirnya, pemujaan Cronus meluas ke Empayar Rom berikutan pendudukan dengan Cronus disamakan dengan dewa Rom Saturnus, dan digabungkan dengan pemujaan kepada tuhan Mesir Sobek– tuhan kesuburan buaya – di Mesir Yunani-Romawi.

Kultus Kronus

Kultus Cronus boleh dikatakan jauh lebih popular di Greece sebelum integrasi utama Hellenisme, aka budaya Yunani biasa.

Salah satu catatan yang lebih penting tentang penyembahan Cronus adalah oleh ahli sejarah Yunani dan penulis esei Plutarch dalam karyanya Mengenai Wajah Bulan , di mana dia telah menggambarkan koleksi pulau misteri yang didiami oleh penyembah Cronus yang taat dan hero Heracles. Pulau-pulau ini tinggal dalam perjalanan pelayaran selama dua puluh hari dari Carthage.

Dirujuk hanya sebagai Cronian Main, kawasan ini disebut dalam mitos yang mengelilingi pemuzik legenda Orpheus apabila dia menyelamatkan Argonauts daripada lagu siren. Ia digambarkan sebagai mempunyai perairan mati, mungkin dijelaskan oleh sungai yang tidak terkira banyaknya dan lumpur yang berlebihan, dan merupakan spekulasi alternatif penjara untuk Masa Bapa: Untuk Cronus sendiri tidur terkurung di dalam gua batu yang dalam yang bersinar seperti emas - tidur yang telah dibuat Zeus sebagai ikatan untuknya.

Mengikut akaun Plutarch, penyembah Cronian ini mengambil ekspedisi korban selama 30 tahun selepas beberapa orang terpilih dipilih secara rawak. Selepas cuba pulang ke rumah selepas perkhidmatan mereka, beberapa lelaki dilaporkan telah ditangguhkan oleh roh kenabian bekas sekutu Cronus yang ditiru oleh Titan yang bermimpi.

Pesta Kronia

Sudah tiba masanya untuk beberapa nostalgia lama yang baik.

Tujuan Pesta Kronia diadakan adalah untuk membolehkan rakyat menghidupkan kembali Zaman Keemasan. Sehubungan itu, orang-orang yang meraikan perayaan. Mereka membida perpisahan kepada stratifikasi sosial dan mereka yang diperhambakan diberikan kebebasan sepenuhnya untuk perayaan itu.

Begitu juga, kekayaan menjadi tidak penting apabila semua orang berkumpul beramai-ramai untuk makan, minum, dan bergembira. Kronia menjadi wakil kekaguman yang mendalam dan kerinduan yang mendalam untuk kembali ke tahun-tahun keemasan awal ini, yang mendahului hubungan hierarki, eksploitatif dan pemangsa yang membingungkan masyarakat.

Khususnya, orang Athens meraikan Cronus menjelang akhir bulan Julai berkaitan dengan penuaian bijirin pada pertengahan musim panas

Apakah Simbol Kronus?

Kebanyakan tuhan purba mempunyai simbol yang berkait rapat dengan mereka, sama ada ia berbentuk makhluk, badan angkasa, atau barangan harian.

Apabila melihat simbol-simbol Cronus, simbol-simbolnya sebahagian besarnya berkaitan kembali dengan dunia bawah tanah dan hubungan pertaniannya. Sama pentingnya untuk diperhatikan bahawa banyak simbol Cronus berasal darinyatuhan Romsetara, Zuhal.

Zuhal sendiri adalah tuhan kekayaan dan kelimpahan, dan tuhan yang lebih spesifik untuk menyemai benih yang berkaitan dengan pertanian. Kedua-duanya diterima sebagai tuhan penuaian dan berkongsi simbolisme yang serupa.

Simbol yang tidak masuk ke senarai berikut ialah jam pasir, yang telah menjadi simbol Cronus dalam tafsiran artistik yang lebih moden.

Ular

Mengikut piawaian Yunani kuno, ular biasanya simbol perubatan, kesuburan, atau sebagai utusan bagi pihak Dunia Bawah. Mereka sebahagian besarnya dilihat sebagai makhluk chthonic kepunyaan Bumi, merayap masuk dan keluar dari retakan di dalam tanah dan di bawah batu.

Melihat kepada Cronus, ular itu boleh dikaitkan dengan peranannya sebagai dewa penuaian umum. Sejarah telah menunjukkan berkali-kali bahawa apabila terdapat banyak makanan dan keperluan lain di sekeliling, populasi meroket - perkara seperti ini biasanya berlaku selepas revolusi pertanian.

Sementara itu di Mesir Greco-Rom, Cronus disamakan dengan dewa Bumi Mesir Geb, yang merupakan bapa ular yang terkenal dan nenek moyang penting tuhan-tuhan lain yang membentuk panteon Mesir kuno.

Dewa-dewa lain dalam mitologi Yunani yang berkaitan dengan ular termasuk yang suka berseronok Dionysus dan kesembuhan Asclepius .

BACA LEBIH LANJUT: Dewa Ular

Sabit

Paling dikenali sebagai alat pertanian awal untuk menuai gandum dan tanaman bijirin lain, sabit adalah merujuk kepada sabit adamantine yang diberikan kepada Cronus oleh ibunya, Gaia, untuk mengebiri dan menggulingkan bapanya, Uranus. Jika tidak, sabit boleh ditafsirkan sebagai kemakmuran Zaman Keemasan yang diperintah oleh Cronus.

Sesekali, sabit diganti dengan a kecapi , atau bilah melengkung yang mengingatkan orang Mesir khopesh. Tafsiran lain menggantikan sabit dengan sabit. Ini memberi Cronus pandangan yang lebih menghantui, kerana sabit hari ini dikaitkan kembali dengan imej kematian: penuai suram.

bijirin

Sebagai simbol rezeki yang meluas, bijirin biasanya dikaitkan dengan dewa penuaian seperti Demeter. Walau bagaimanapun, keselesaan Zaman Keemasan bermakna perut kenyang, dan kerana Cronus adalah raja pada masa itu, dia secara semula jadi menjadi berkaitan dengan bijirin.

Pada tahap yang lebih besar, Cronus adalah penaung asal tuaian sebelum pemerolehan gelaran Demeter.

Siapakah Setara Rom Cronus?

Dalam mitologi Rom, Cronus berkait rapat dengan dewa Rom, Zuhal. Sebaliknya, varian Rom Cronus lebih disukai, dan bertindak sebagai a tuhan bandar bandar mata air panas bernama Saturnia, terletak di Tuscany moden.

Orang Rom kuno memegang kepercayaan bahawa Zuhal (seperti yang dilakukan Cronus) menyelia masa yang dikenali sebagai Zaman Keemasan. Hubungannya dengan kemakmuran dan kelimpahan membawa kepada Kuil Zuhalnya sendiri di Rom bertindak sebagai perbendaharaan peribadi Republik.

Selanjutnya, orang Rom percaya bahawa Zuhal tiba di Latium sebagai tuhan yang mencari perlindungan sebaik sahaja dia digulingkan oleh anaknya, Musytari - idea yang digemakan oleh penyair Rom Virgil (70 BCE - 19 BCE). Walau bagaimanapun, Latium sedang diperintah oleh tuhan berkepala dua permulaan baru yang dikenali sebagai Janus. Sekarang, walaupun ini mungkin telah dilihat sebagai sekatan jalan oleh sesetengah orang, ternyata Zuhal membawa pertanian bersamanya ke Latium, dan sebagai ucapan terima kasih dia diberi ganjaran oleh Janus dengan pemerintahan bersama kerajaan.

Perayaan Zuhal yang paling dinanti-nantikan dikenali sebagai Saturnalia , dan akan diadakan setiap Disember. Perayaan termasuk korban, jamuan besar-besaran, dan pemberian hadiah yang bodoh. Malah akan ada seorang lelaki yang dinobatkan sebagai Raja Saturnalia yang akan mempengerusikan majlis kemeriahan dan memberikan perintah yang ringan kepada mereka yang hadir.

Walaupun Saturnalia melukis tan pengaruh daripada Kronia Yunani terdahulu, varian Rom ini ialah banyak lebih digembar-gemburkan perayaan itu tidak dapat dinafikan besar-besaran melanda di kalangan penduduk dan dilanjutkan menjadi pesta selama seminggu yang berlangsung dari 17 hingga 23 Disember.

Selain itu, nama Zuhal adalah tempat kita orang moden mendapat perkataan Sabtu, jadi kita boleh mengucapkan terima kasih kepada agama Rom kuno untuk hujung minggu.

Sejarah RV

Daripada perkhemahan kepada treler dan rumah bermotor, RV ialah ciri biasa di jalan raya hari ini. Baca tentang sejarah mereka yang kaya, dari permulaan yang sederhana kepada industri yang berkembang pesat.

Filem Pertama Yang Pernah Dibuat: Mengapa dan bila filem dicipta

Filem pertama dan tertua yang pernah dibuat telah dicipta lama sebelum kita dilahirkan, dengan bunyi dan warna akhirnya ditambahkan pada filem. Tonton filem pertama di sini.

Sejarah Pulau Boracay di Filipina

Selama berabad-abad Boracay hampir menjadi rahsia. Permata tersembunyi yang terletak di Visayas Barat yang hanya dikunjungi oleh penjelajah pengembaraan sekali-sekala.

Garis Masa Yunani Purba: Pra-Mycenaean hingga Penaklukan Rom

Mencapai Syurga: Sejarah Pendakian Gunung

Biasanya dikaitkan dengan pendakian berani di puncak yang menggerunkan, mendaki gunung (kadangkala dikenali sebagai alpinisme) menggabungkan teknik mendaki, mendaki batu dan salji serta ais.